kemenag

Irjen Dorong Madrasah Susun Peta Risiko dan Mitigasinya

Irjen Dorong Madrasah Susun Peta Risiko dan Mitigasinya

  • Jum’at, 09 Oktober 2020 11:07 WIB

Ciputat (ikhlasberamalnews) — Inspektur Jenderal (Irjen) Kemenag Deni Suardini mendorong madrasah untuk menyusun peta risiko penyelenggaran pembelajaran berikut dengan mitigasinya. Hal tersebut disampaikan Deni saat membuka kegiatan Penilaian Risiko Audit yang digear Itjen Wilayah IV di Ciputat.

Kegiatan ini diikuti perwakilan Kepala Madrasah, khususnya Madrasah Tsanawiyah dan Madrasah Aliyah di wilayah DKI Jakarta. Menurut Deni Suardini, setiap madrasah harus menerapkan Sistem Pengendalian Intern Pemerintah atau SPIP agar fokus pada tujuan dan sasaran. Pengabaian atas SPIP bisa berdampak pada kegiatan yang mangkrak, tugas dan fungsi tidak terlaksana dengan baik, dan bahkan sampai pada perbuatan melawan hukum. 

“Untuk itu, madrasah harus melakukan pemetaan risiko. Menyusun peta risiko bagi madrasah Itu penting,” tegas Deni di Ciputat, Jumat (09/10).

Irjen yang sebelumnya aktif di BPKP ini menjelaskan, SPIP tidak akan berjalan tanpa identifikasi risiko dan mitigasinya. “Apalagi di masa pandemi ini semuanya serba penuh ketidakpastian, risiko-risiko dalam pencapaian tujuan akan semakin banyak. Oleh sebab itu, madrasah wajib menganalisis risiko,” ujarnya.

“Jika sudah menyusun peta risiko, lakukan kegiatan pengendalian. Perkuat informasi dan komunikasi, lalu lakukan pemantauan dan pengendalian,” lanjutnya.

Irjen menegaskan komitmennya untuk membantu madrasah dalam penilaian risiko yang sudah disusun. Jika dibutuhkan, Itjen juga siap menjadi consulting partner terkait pelaksanaan tugas dan fungsi dan penyusunan risiko oleh pemilik risiko

Di akhir paparannya, Deni menegaskan, apabila terdapat pungli atau hal lain yang meresahkan madrasah, segera  laporkan kepada Inspektorat Jenderal melalui website dumas atau bersurat langsung.
 


Sumber : Itjen Kemenag

Penulis : Kontri

Editor : Khoiron

Source link

About the author

Avatar

ibnews

ASN Fungsional Pranata Komputer Muda Pada Biro Hubungan Masyarakat, Data dan Informasi, Sekretariat Jenderal Kementerian Agama (UKiS)

Add Comment

Click here to post a comment

Twitter

Get Free $50 from vultr