kemenag

Kemenag Gandeng Kementan dan Swasta Berdayakan Pertanian Pesantren

Serang (ikhlasberamalnews) — Kemenag akan mengintensifkan koordinasi dan sinergi dengan Kementerian Pertanian untuk memberdayakan potensi pertanian pesantren. Kemenag juga akan menggandeng pihak swasta.

Hal ini disampaikan Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren, Waryono Abdul Ghafur saat meninjau budi daya tanaman Porang oleh pesantren di Pandeglang, Sabtu (19/12).

“Kemenag mendukung fungsi pesantren dalam hal pemberdayaan masyarakat sebagaimana diamanatkan UU Pesantren. Pihaknya akan bekerja sama lintas lembaga, kementerian maupun swasta,” ujarnya.

“PD Pontren sudah menjalin komunikasi dan koordinasi dengan Kementerian Pertanian, agar dapat mensupport pesantren sebagai bagian dari lembaga yang memiliki andil dalam program ketahanan pangan,” lanjutnya.

Forum Silaturahim Pondok Pesantren (FSPP) Banten bekerjasama dengan Dinas Pertanian Provinsi Banten dan Insan Tani dan Nelayan (INTANI) membudidayakan tanaman Porang. Porang merupakan tanaman yang bisa dipanen dengan jangka waktu 12 bulan.

Tanaman ini merupakan bahan baku alternatif untuk membuat mi instan, kosmetik, dan lain-lain. Porang merupakan komoditas ubi-ubian yang memiliki nilai jual tinggi dan dibutuhkan oleh masyarakat dunia, sehingga layak untuk diekspor.

Penyuluh budidaya Porang dari Dinas Pertanian Banten menyampaikan bahwa karena waktu panen yang cukup lama, penanaman Porang biasanya disertai dengan tanaman tumpang sari seperti cabe, singkong, dan terong. Sehingga, meski Porang belum dapat dipanen, petani sudah terlebih dahulu memanen tanaman yang menyertainya. 

Karena nilai jualnya yang tinggi dan dapat tumbuh bersama tanaman lain yang juga memiiki nilai ekonomis, budidaya Porang mulai diminati masyarakat, termasuk kalangan pesantren.

Ketua Presidum FSPP, KH Sulaiman Effendi mengemukakan, pihaknya menanam Porang dalam rangka memberdayakan para santri dan menguatkan kemandirian pesantren. “Sehingga, santri bukan sekadar bisa mengaji tapi juga mampu menyiapkan masa depan dirinya dari sisi ekonomi,” ujarnya. 

FSPP bertrerimakasih kepada Dinas Pertanian karena selain membina dan mendidik budidaya Porang dan tanaman produktif lainnya, juga memberikan lahan garapan. Pemprov juga menjadikan UPT Dinas Pertanian sebagai laboratorium dan tempat pelatihan santri dalam bidang pertanian dan peternakan.

Lebih lanjut, Kyai Sulaeman menuturkan bahwa pihaknya masih sangat membutuhkan uluran tangan pemerintah. Sebab, saat ini baru bisa melakukan penanaman Porang seluas 12 Ha dari target 80 Ha. Target tersebut belum terpenuhi karena mahalnya bibit Porang, mencapai Rp300ribu per kilo, dan lamanya proses panen.

“Kami sangat membutuhkan support pemerintah agar bisa  mendapatkan tambahan modal budidaya porang ini,” tambah Ketua Presidium FSPP Banten tersebut.

Budidaya porang oleh pesantren di Pandeglang ini didukung sepenuhnya oleh Dinas Peternakan dan Pertanian Provinsi Banten. Menurut Kepala Dinas Pertanian Provinsi Bantren Agus M. Tauhid, melalui arahan dari Gubernur Banten, pihaknya telah menghibahkan lahan seluas 8 Ha kepada Pesantren untuk Budidaya Porang. Dinas juga akan membantu mendampingi agar program budidaya Porang ini sesuai standar teknis dari penanaman hingga panen.

“Alhamdulillah melalui arahan Pak Gubernur, kami telah menghibahkan 8 Ha lahan untuk budidaya Porang. Kami akan terus memberikan pendampingan agar budidaya ini berhasil,” tutup Agus.

Kunjungan lahan pertanian budi daya porang ini diadakan sebelum acara Seminar dan Refleksi Akhir Tahun:  Memperkokoh Jati Diri Lembaga  Tafaqquh fid Din dan Penggerak Ekonomi Kerakyatan Berbasis Pesantren dan Komunitas’. Kegiatan ini berlangsung dua hari, 18 – 19 Desember 2020, di Pesantren al-Mizan 2.

Kunjungan ini selain disertai oleh segenap pengurus Forum Silaturahim Pondok Pesantren (FSPP), juga dihadiri Ketua Umum INTANI sekaligus Asisten Staf Khusus Wakil Presiden Bidang Ekonomi dan Keuangan, Guntur Subagja, dan Presiden Indonesia-Saudi Arabia Business Council (ISABC) Hasan Gaido. (MWN)

Source link

About the author

Avatar

ibnews

ASN Fungsional Pranata Komputer Muda Pada Biro Hubungan Masyarakat, Data dan Informasi, Sekretariat Jenderal Kementerian Agama (UKiS)

Add Comment

Click here to post a comment

Twitter

Get Free $50 from vultr

%d bloggers like this: