kemenag Pendidikan Islam

PTKIN Serumpun Melayu Adakan Pengabdian Masyarakat Kolaborasi Internasional

Muara Bungo (ikhlasberamalnews) — Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) sepulau Sumatera atau serumpun Melayu mengadakan pengabdian masyarakat berkolaborasi dengan sejumlah perguruan tinggi Malaysia dan Brunei Darussalam. 

Kegiatan yang bertajuk Kuliah Kerja Nyata Pemberlajaran Pemberdayaan Masyarakat (KKN-PPM) Tematik PTKI Serumpun PTKI se-Sumatera, Malaysia dan Brunei Darussalam dilepas secara resmi oleh Gubernur Provinsi Jambi yang diwakili oleh Staf Ahli Gubernur Bidang Ekonomi, Keuangan dan Pembangunan, Sri Argunaini, pada Senin, 1 Juli 2019.

Kegiatan ini dikoordinasikan oleh Lembaga Pusat Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LP2M) UIN Sulthan Thaha Saifuddin Jambi. Turut hadir Bupati dan Wakil Bupati Muara Bungo, Rektor dan Wakil Rektor PTKIN se-pulau Sumatera, Kepala Subdit Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat Diktis, Pimpinan DPRD Provinsi Jambi, Polda Jambi, Polres Muara Bungo, Dandim Muara Bungo dan Tebo, Karyawan Pemda, dan seluruh peserta KKN.

Pidato Gubernur Jambi menyebutkan bahwa KKN kolaboratif ini akan menerjemahkan secara konkret pengetahuan yang diperoleh melalui proses pendidikan di kampus ke dalam kehidupan nyata di tengah masyarakat. “Kegiatan yang strategis ini juga akan melahirkan kader-kader Sumberdaya Manusia yang kompetetif dan berakhlakul karimah,” ungkap pidato Gubernur yang dibacakan oleh Staf Ahli Gubernur Jambi.

 

Bupati Muara Bungo, Masyhuri, menyampaikan terima kasih dan penghargaan untuk Kementerian Agama dan seluruh Rektor PTKIN se-Sumatera yang menjadikan Muara Bungo sebagai lokasi penyelenggaraan KKN kolaborasi internasional ini. “Diharapkan pengembangan keagamaan Islam dan potensi wisata di daerah Muaro Bungo dapat terus meningkat dengan lebih baik melalui program KKN ini,” papar Bupati.

Rektor UIN Jambi, Hadri Hasan, dalam sambutannya menyampaikan bahwa transformasi kelembagaan dari IAIN menjadi UIN Jambi berdampak terhadap paradigma keilmuan dan pengembangan bagi stakeholder UIN Jambi. “Kegiatan KKN kolaborasi internasional ini salah satu wujud nyata atas tuntutan transformasi itu sehingga keilmuan yang dikembangkan harus berdampak secara global dan lintas bidang keilmuan,” ungkap Rektor.

Kelapa Subdit Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat, Suwendi, dalam sambutannya menyampaikan akan misi PTKI. Menurut doktor jebolan UIN Jakarta itu, setidaknya ada 4 (empat) misi atau khittah PTKI yakni keilmuan, keislaman, keindonesiaan dan kemasyarakatan. “Perguruan tinggi harus mampu menghasilkan dan melakukan inovasi-inovasi pengetahuan. Oleh karenanya, proses penelitian dan pengabdian kepada masyarakat di lingkungan PTKI merupakan bagian dari upaya reproduksi pengetahuan itu,” ungkap Suwendi.

 

Dalam aspek keislaman, PTKI harus mampu menghadirkan pemahaman keagamaan yang santun, toleran dan menyejukkan masyarakat. “Moderasi beragama perlu untuk disosialisasikan kepada masyarakat secara luas,” ujar Suwendi.

Demikian juga dalam hal keindonesiaan, PTKI merupakan garda terdepan dalam meneguhkan komitmen kebangsaan dan keindonesiaan. “PTKI harus mampu mewariskan dari satu generasi ke generasi berikutnya untuk mempertahankan ideologi kebangsaan dan keindonesiaan berdasarkan Pancasila,” tandasnya.

Menutup sambutannya, Suwendi membacakan sebuah pantun. Burung nuri burung impian, burung dara indah dipertontonkan. Jika kita mau jadi sarjana idaman, haruslah keilmuan, keislaman, dan kebangaaan kita abdikan. (S-1)

Source link

About the author

Avatar

ibnews

ASN Fungsional Pranata Komputer Muda Pada Biro Hubungan Masyarakat, Data dan Informasi, Sekretariat Jenderal Kementerian Agama (UKiS)

Add Comment

Click here to post a comment

Twitter

This error message is only visible to WordPress admins

Error: No connected account.

Please go to the Instagram Feed settings page to connect an account.

Get Free $50 from vultr

%d bloggers like this: